Tajam, Terpercaya dan Apa Adanya
Home » , » Hujan Abu Pasir Mengguyur Desa Dukuh Dan Tulamben Selama 1 Jam

Hujan Abu Pasir Mengguyur Desa Dukuh Dan Tulamben Selama 1 Jam

Written By Dre@ming Post on Jumat, 12 Januari 2018 | 3:44:00 PM

Gunung Agung, Kamis (12/1/2018) setelah erupsi
AMLAPURA - Gunung Agung kembali mengalami gempa yang dibarengi erupsi pada Kamis (11/1/2018).

Akibat gempa letusan itu, asap berwarna kelabu kehitaman dengan intensitas tebal dan ketinggian 2.500 meter keluar dari puncak kawah pada Kamis (11/1/2018) pukul 17.54 Wita.

Kolom asap hingga 2.500 meter itu merupakan yang pertama kali tertinggi yang keluar dari kawah Gunung Agung sejak memasuki tahun 2018.

Terakhir keluar asap setinggi 2.500 meter pada erupsi 24 Desember 2017 lalu.

Menurut keterangan PVMBG dari Pos Pantau Gunung Agung di Rendang, Karangasem, gempa yang disertai erupsi itu memiliki amplitudo 27 milimeter dengan lama gempa 130 detik.

Asap condong mengarah ke utara hingga timur laut.

Menyusul letusan itu, sejumlah daerah di Kecamatan Kubu, Karangasem, diguyur hujan abu disertai pasir.

Antara lain Desa Dukuh, Desa Tulamben dan Desa Kubu/Kecamatan Kubu.

Perbekel Dukuh, I Gede Sumiarsa mengatakan, hujan abu disertai pasir mengguyur selama 1 jam di Desa Dukuh.

Guyuran hujan abu disertai pasir paling lama terjadi di Desa Tulamben.

"Di Dukuh hujan abu tipis-tipis. Yang paling tebal di Desa Tulamben," kata Sumiarsa saat dihubungi  kemarin.

Saat hujan abu disertai pasir, warga di Dukuh memilih berdiam diri dalam rumah. Mereka tahu, dan mendengar adanya letusan.

Namun, menurut Sumiarsa, warga di Desa Dukuh sudah biasa dengan erupsi kecil.

Bagi mereka, katanya, yang penting gunung tidak sampai mengeluarkan lahar, bebatuan, dan awan panas dari perutnya.

Camat Kubu, I Made Suartana, membenarkan bahwa hujan abu mengguyur sejumlah desa di Kecamatan Kubu.

Yang paling parah di Tulamben, Kecamatan Kubu.

Abu yang turun lumayan tebal. Penyebaran abu cukup luas, hampir mirip dengan hujan abu pada 24 Desember 2017 lalu.

"Informasi yang saya dapat, baru Tulamben dan Dukuh yang diguyur hujan abu. Yang paling tebal di daerah Tulamben bagian atas, seperti Batudawa dan Muntig. Lumayan tebal abu di Tulamben bagian atas," kata Made Suartana.

Suartana menambahkan, penyebaran hujan abu sampai ke jalan utama Amlapura-Singaraja.

Permukaan jalan raya sudah berubah warna menjadi kecokelatan karena tertutup abu vulkanik.

Abu menempel pada kendaraan dan atap rumah warga. Sejumlah pengendara sepeda motor merasakan hujan abu, yang terasa perih saat mengenai mata.

Menurut Sekretaris Pasemeton Jaga Baya (Pasebaya), I Wayan Suara Arsana, kawasan yang terdampak hujan abu dalam gempa disertai erupsi kemarin melebihi radius 6 kilometer.

Walaupun dampaknya sampai radius 8 kilometer, Arsana mengungkapkan bahwa warga tak sampai panik dan bertahan di tempat tinggalnya masing-masing.

"Infonya juga di Desa Nawakerti, Kecamatan Abang, tercium bau belerang setelah erupsi. Lumayan menyengat. Karena tak kuat dengan bau itu, sejumlah warga (Nawakerti) terpaksa turun sementara," kata Wayan Suara Arsana.

Kepala Bidang Mitigasi Gunung Berapi PVMBG, I Gede Suantika menjelaskan bahwa asap dalam erupsi sore kemarin memiliki ketinggian sekitar 2.500 meter.

Tekanan erupsi lumayan kuat.

Magma keluar yang disertai dengan keluarnya abu.

Sebaran abu ke arah timur, yakni Kubu.

"Gunung Agung sampai sekarang sebetulnya masih dalam fase erupsi. Magma tetap keluar, disertai kepulan debu. Sekarang banyak material yang dilepaskan. Itu berarti tekanannya lebih banyak yang keluar. Letusan tadi hanya mengeluarkan abu saja," kata Gede Suantika kemarin.

Secara terpisah, Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho mengatakan bahwa hingga kemarin sebanyak 53.207 jiwa warga masih mengungsi di tempat-tempat pengungsian yang tersebar di 233 titik.

“Kondisi Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai tetap aman dan normal beroperasi. Abu vulkanik dari erupsi Gunung Agung kemarin tidak menyebar hingga Kota Denpasar,” kata Sutupo dalam siaran persnya, Kamis (11/1), terkait letusan erupsi Gunung Agung kemarin.

Ia menghimbau warga masyarakat tetap tenang, kendati harus disadari bahwa aktivitas vulkanik Gunung Agung masih cukup tinggi dan berstatus Awas, sehingga masih dimungkinkan terjadi erupsi.

“Masyarakat dihimbau tetap menaati rekomendasi pemerintah untuk tidak melakukan aktivitas apapun di dalam radius 6 kilometer dari puncak kawah. Jangan melakukan pendakian, apalagi berada di sekitar puncak kawah karena sangat berbahaya. Di luar radius 6 kilometer, kondisinya aman dan normal,” kata Sutopo.











sumber : tribun
Share this article :
  • Membuat Kartu Nama - Hampir setiap orang baik yang bekerja sebagai karyawan maupun orang yang merintis usaha pribadi berkeiinginan untuk menambah relasi. Salah satu sarana yang...
    7 bulan yang lalu

Visitors Today

Recent Post

Popular Posts

Post!!

Ronaldo Borong 3 Goal, Portugal Vs Spanyol Berakhir Imbang 3-3

Cristiano Ronaldo menjadi bintang lapangan ketika Portugal bermain imbang 3-3 melawan Spanyol pada laga perdana penyisihan Grup B Pial...

The Other News

 
Support : Dre@ming Post | Dre@aming Group | I Wayan Arjawa, ST
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Ungasan - All Rights Reserved
Template Design by Dre@ming Post Published by Hot News Seventeen