Tajam, Terpercaya dan Apa Adanya
Home » , , » Diguncang Gempa 3.2 Skala Richer Ratusan Rumah di Sekitar GA Retak

Diguncang Gempa 3.2 Skala Richer Ratusan Rumah di Sekitar GA Retak

Written By Dre@ming Post on Senin, 09 Oktober 2017 | 7:37:00 AM

Ratusan tembok, lantai rumah warga di sekitar lereng Gunung Agung (GA) mengalami retak-retak. Gbr Ist
AMLAPURA - Ratusan tembok, lantai rumah warga di sekitar lereng Gunung Agung (GA) mengalami retak-retak.

Bahkan, gentengnya berjatuhan lantaran diguncang gempa kekuatan 3.2 Skala Richer, Sabtu (7/10/2017).

Seperti Desa Ban Kecamatan Kubu, dan Desa Duda Utara serta Desa Sugra, Kecamatan Selat, Karangasem.

Minggu (8/10/2017), Perbekel Desa Ban, Wayan Potag mengaku, rumah warga Ban yang rusak hampir ratusan unit.

Satu diantara rumah miliknya di Dusun Panek, Desa Ban.

Tembok retak, genteng atap berjatuhan, serta plafon pecah.

Kondisi ini terjadi sejak status Gunung Agung meningkat jadi awas.

"Untuk jumlah detailnya belum tahu betul. Sebagian warga Desa Ban masih mengungsi ke Singaraja. Banyak rumah warga yang rusak karena gempa. Ada yang rusak parah dan juga ringan. Rumah saya retak, pelinggih bergeser dan patah,"kata Potag.

Potag sapaan akrabnya mengatakan, gempa sering terasa hingga ke Desa Ban.

Satu hari goncangan 3-6 kali.

Biasanya terjadi saat malam hari.

Getaran gempa terasa hingga ke Desa Ban karena jarak Gunung Agung dengan pemukiman warga sekitar 6 hingga 9 km dan masuk kawasan rawan bencana.

Ratusan rumah yang rusak, kata pria asli Ban, belum diperbaiki pemilik rumah.

Hampir semua warga telah mengetahui jika rumahnya rusak.

Krama di Desa Ban sering bolak balik dari pengungsian untuk melihat kondisi rumah dan ternaknya yang masih ditinggal.

Wayan Putra, warga Banjar Geriana Kangin, Duda Utara, Kecamatan Selat mengutarakan hal sama.

Sebagian rumah warga rusak ringan karena diguncang gempa.

Genteng berjatuhan pasca gempa 3.2 SR.

Tapi tidak ada korban jiwa atau luka-luka, hanya kerugian materiil semata.

Bendesa Adat Sogra, Kecamatan Selat, Jro Mangku Wayan Sukra membenarkan ada tembok rumah warga retak.

Apa penyebabnya ?, pemangku Pura Pasar Agung Sebudi tak berani memastikan.

"Belum berani memastikn apa penyebabnya. Sampai sekarang masih dipengungsian," kata Jro Mangku.

Pihaknya berharap ada bantuan dari pemerintah untuk memperbaiki kerusakan rumah, sehingga mengurangi beban warga.

Pihaknya menduga, kemungkinan jumlah rumah yang retak akan terus bertambah.

"Sebagian warga mengeluh lantaran banyak tanggungan. Semoga ada bantuan," harapnya.

Informasi yang dihimpun, tembok rumah warga yang retak hampir tersebar diberapa Kecamatan.

Di Kecamatan Selat ada Desa Sebudi, Geriana Kangin.

Di Kecamatan Rendang ada Desa Besakih, Kecamatan Kubu ada Desa Ban, Desa Juntal, Tianyar Barat, serta Tianyar Tengah.







sumber : tribun
Share this article :

DKS

Visitors Today

Recent Post

Popular Posts

Post!!

Kecuali Jalur Unud, Koster Stop Sarbagita Ganti Kereta Api

“Jalur kereta api yang kita mau bangun tidak seperti di Bandung dan Jakarta. Nanti dirancang dengan interior yang bagus untuk publik dan ...

The Other News

 
Support : Dre@ming Post | Dre@aming Group | I Wayan Arjawa, ST
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Ungasan - All Rights Reserved
Template Design by Dre@ming Post Published by Hot News Seventeen