Tajam, Terpercaya dan Apa Adanya
Home » , , » Gunung Api Lain Erupsi Setelah 200 Gempa, GA Sudah 1000 Tapi Belum, Ini Aneh!

Gunung Api Lain Erupsi Setelah 200 Gempa, GA Sudah 1000 Tapi Belum, Ini Aneh!

Written By Dre@ming Post on Sabtu, 14 Oktober 2017 | 7:54:00 PM

Citra Satelit Kawah Gunung Agung (BNPB)
Umumnya gunung api di Indonesia mimiliki karakter yang berbeda-beda dan memiliki keunikan tersendiri.

Demikian pula halnya dengan Gunung Agung (GA).

Bahkan dari pandangan beberapa ahli vulkanologi, Gunung Agung termasuk gunung yang misterius karena belum ada dokumentasi secara rinci yang menggambarkan bagaimana fase Gunung Agung sebelum meletus.

Saat letusan terakhir Gunung Agung tahun 1963 silam, belum ada alat yang bisa memberikan gambaran pada kita bagaimana karakter atau fase Gunung Agung sebelum erupsi.

Para ahli vulkanologi saat itu datang ke Bali ketika Gunung Agung telah mengalami erupsi.
bun
Mereka melakukan wawancara pada warga dan pemetaan dampak erupsi.

Jadi status Awas Gunung Agung tahun ini merupakan hal yang bersejarah dan penting bagi para ahli vulkanologi untuk mempelajari karakter Gunung Agung.

Karakter Gunung Agung memiliki karakter yang berbeda dibandingkan gunung api di lainnya di Indonesia.

Gunung Agung lebih susah diprediksi dan aktivitas vulkaniknya tidak dapat diputuskan secara cepat.

Kita biasanya bisa baca situasi dari fluktuasi gempa vulkaniknya. Gunung Agung fluktuasinya di angka rata-rata 600 kali sampai 900 kali gempa per harinya, tapi belum mengalami erupsi.

Ini yang cukup membingungkan.

Rata-rata gunung api lain di Indonesia mengalami erupsi setelah mengalami 200 sampai 300 kali gempa.

Gunung Soputan di Sulawesi Utara sebelum mengalami erupsi hanya mengalami gempa puluhan kali.

Namun, setelah meletus barulah gempanya mencapai ratusan dan ribuan kali.

Sementara Gunung Merapi di Jawa mengalami erupsi setelah mengalami gempa vulkanik sekitar 200 kali atau sesaat setelah statusnya ditingkatkan jadi Awas.

Gunung biasanya erupsi tidak lama setelah statusnya kita tingkatkan jadi Awas.

Ini aneh, Gunung Agung sudah 21 hari status Awas, dan gempa vulkanik sudah fluktuasi di angka rata-rata 600 sampai 900 kali bahkan pernah 1.000 lebih, namun belum juga erupsi.

Saya harap Gunung Agung fluktuasi kedepannya dapat menurun secara bertahap, jika pun erupsi saya harap tidak besar.

Kalau kondisinya seperti sekarang, tentu kita belum bisa ambil kesimpulan untuk turunkan status atau bagaimana karena memang aktivitas vulkaniknya masih sangat tinggi.











sumber : tribun
Share this article :

DKS

Visitors Today

Recent Post

Popular Posts

Post!!

Giri Prasta Bersyukur 10 Desa/Kelurahan dari Badung, Laoly: Sulit Capai Predikat Sadar Hukum

  MENTERI Hukum dan HAM Yasonna H Laoly meresmikan 14 Desa/Kelurahan Sadar Hukum di Bali, Rabu (8/8) MANGUPURA - Menteri Hukum dan Ha...

The Other News

 
Support : Dre@ming Post | Dre@aming Group | I Wayan Arjawa, ST
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Ungasan - All Rights Reserved
Template Design by Dre@ming Post Published by Hot News Seventeen