Tajam, Terpercaya dan Apa Adanya
Home » , , , , » Tulang Manusia Saat Ini Tak Sekuat Tulang Nenek Moyang, Ini Alasannya

Tulang Manusia Saat Ini Tak Sekuat Tulang Nenek Moyang, Ini Alasannya

Written By Dre@ming Post on Jumat, 22 Mei 2015 | 8:12:00 AM

Menggunakan contoh tulang dari 1842 orang yang dikumpulkan dari seluruh Eropa mulai dari jaman Paleolitik (11.000 hingga 33.000 tahun yang lalu) hingga ke abad 20, mereka menemukan fakta bahwa tulang terkuat berasal dari nenek moyang yang hidup dengan cara berburu dan bercocok tanam. Gbr Ist
Saat ini kita sering mendengar kasus kelebihan berat badan atau obesitas.

Meskipun kita lebih ‘berat’, tapi ternyata tulang kita justru lebih ringan dan tidak sekuat tulang nenek moyang kita dahulu.

Apa sebenarnya yang menyebabkan penipisan tulang pada manusia modern?

Kita bisa saja menyalahkan gaya hidup saat ini yang hanya mengedepankan kemewahan sehingga tidak memperhatikan pola makan.

Atau kita juga bisa menyalahkan modernisasi dan perkembangan teknologi seperti mobil, kereta, pesawat terbang ataupun transportasi lainnya yang membuat kita duduk diam dan jarang bergerak.

Sebuah laporan dari Proceedings of the National Academy of Sciences mungkin bisa memberikan jawabannya.

Christopher Ruff, profesor di pusat anatomi dan evolusi John Hopkins University, beserta koleganya melakukan penelitian untuk menemukan alasan mengapa tulang manusia saat ini lebih ringan dan tidak sekuat nenek moyang dulu.

Menggunakan contoh tulang dari 1842 orang yang dikumpulkan dari seluruh Eropa mulai dari jaman Paleolitik (11.000 hingga 33.000 tahun yang lalu) hingga ke abad 20, mereka menemukan fakta bahwa tulang terkuat berasal dari nenek moyang yang hidup dengan cara berburu dan bercocok tanam.

Cara hidup menetap yang terjadi setelah masa itu membawa perubahan besar bagi tulang manusia.

Ruff dan timnya melihat tulang panjang yang berada di kaki dan lengan, yang biasanya digunakan untuk mengontrol kekuatan.

Adanya gerakan seperti berjalan dan lari direfleksi pada tulang ini.

Pada era Mesolitikum, 10.000 tahun yang lalu, manusia mulai hidup menetap dan kekuatan tulang kaki mengalami penurunan dari masa itu.

Tulang lengan juga menurun dan tidak menunjukkan perubahan apapun lagi hingga sekarang.

Menurut Ruff, penurunan kekuatan tulang terjadi bukan karena pola makan tapi justru karena kurangnya aktivitas sehingga tulang jadi lebih ringan.

Meskipun begitu, bukan berarti tulang kita tidak bisa mendapatkan kekutannya lagi.

Kekuatan tulang bergantung pada penggunaanya.

Hal ini terbukti pada tulang pemain tenis dan baseball yang memiliki tulang lebih kuat setelah digunakan untuk memukul dan menangkap bola.

Namun, tetap saja dibutuhkan latihan fisik yang konsisten untuk memperoleh tulang yang kuat.

Penting juga bagi kita untuk menjaga tulang dengan menghindari gaya hidup dan pola makan yang bisa menyebabkan kerapuhan tulang dan osteoporosis.










sumber : tribun
Share this article :
  • Membuat Kartu Nama - Hampir setiap orang baik yang bekerja sebagai karyawan maupun orang yang merintis usaha pribadi berkeiinginan untuk menambah relasi. Salah satu sarana yang...
    2 hari yang lalu

Visitors Today

Recent Post

Popular Posts

Post!!

Setelah Pailit, Gede Hardy Minta Doa Agar Bisa Bangkit Lagi

DENPASAR - Grup Hardys Holding milik Gede Hardy yang dinyatakan pailit pada putusan Pengadilan Niaga Surabaya di PN Surabaya per tanggal...

The Other News

 
Support : Dre@ming Post | Dre@aming Group | I Wayan Arjawa, ST
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Ungasan - All Rights Reserved
Template Design by Dre@ming Post Published by Hot News Seventeen