Tajam, Terpercaya dan Apa Adanya
Home » , , , , , » Melerai Keributan Pemuda Asal NTT, Dua Buruh Ditusuk di Nusa Dua

Melerai Keributan Pemuda Asal NTT, Dua Buruh Ditusuk di Nusa Dua

Written By Dre@ming Post on Senin, 25 September 2017 | 8:07:00 AM

"Panjiono bilang ke mereka, teman kalau berkelahi jangan disini. Lebih baik berkelahi diluar saja karena sekarang waktu untuk istirahat. Saat itu juga dia (Panjiono) langsung ditusuk. Kemungkinan sekelompok pemuda yang ditegur tersebut tidak terima," ujarnya.Gbr Ist
DENPASAR- Sungguh nahas nasib yang dialami Hadi Ekwanto (35) asal Lumajang, Jawa Timur dan rekan kerjanya, Panjiono (28) asal Jember, Jawa Timur.

Kedua pria yang bekerja sebagai buruh bangunan ini ditusuk saat melerai keributan yang dilakukan oleh sekelompok pemuda asal Sumba, NTT.

Peristiwa tersebut mengakibatkan Hadi meninggal dunia dan Panjiono harus dirawat intensif di rumah sakit.

Informasi yang dihimpun dari Raffi (30) teman korban mengatakan, insiden berdarah hingga menghilangan nyawa salah satu rekannya tersebut terjadi di rumah Bedeng di daerah Bungalu, Sarila, Nusa Dua, Sabtu (23/9/2017) sekitar pukul 23.00 wita.

Peristiwa mengerikan ini berawal dari perkelahian antara sesama pemuda Sumba, NTT dilantai dua bangunan.

Pemicu perkelahian tersebut hanya karena masalah gaji.

Mendengar keributan terjadi, Panjiono yang saat itu berada di lantai bawah bangunan di rumah bedeng tersebut pun kemudian langsung berlari ke lantai atas.

Panjiono dengan niat baiknya hendak melerai perkelahian tersebut.

Namun Panjiono malah langsung ditusuk oleh sekelompok pemuda yang berkelahi.

Panjiono yang dalam kondisi terluka tersebut pun dikejar lalu dikeroyok lagi saat berlari menyelamatkan diri.

Melihat Panjiono dikeroyok, Hadi pun datang dengan niat hendak melerai.

Namun nahas, Hadi pun ikut dipukul hingga ditusuk.

Tragisnya, Hadi ditusuk sebanyak 14 kali pada bagian tubuhnya.

Peristiwa tersebut membuat kedua korban pun tergeletak.

Sementara sekelompok pemuda tersebut dilaporkan langsung kabur dari lokasi kejadian.

"Saat saya tiba di lokasi kejadian, kedua teman saya (Hadi dan Panjiono) sudah tergeletak di lantai dengan kondisi penuh luka di bagian tubunya. Dari informasi yang saya dapat, ada sekitar 6 orang pemuda yang melakukan pengeroyokan terhadap kedua teman saya," ucap pria asal Jember Jawa Timur ini.

Lebih lanjut Raffi mengatakan, saat melerai perkelahian antar sekelompok pemuda itu, Panjiono berucap dengan baik-baik karena merasa istirahatnya terganggu.

"Panjiono bilang ke mereka, teman kalau berkelahi jangan disini. Lebih baik berkelahi diluar saja karena sekarang waktu untuk istirahat. Saat itu juga dia (Panjiono) langsung ditusuk. Kemungkinan sekelompok pemuda yang ditegur tersebut tidak terima," ujarnya.

Dijelaskan Raffi, kedua temannya yang merupakan buruh bangunan tersebut langsung dievakuasi menuju RSU Surya Husada, Nusa Dua.

Namun saat dalam perjalanan, nyawa Hadi tak tertolong.

Hadi meninggal dunia saat dalam perjalanan menuju rumah sakit.

Sementara Panjiono sempat mendapat perawatan medis di RSU Surya Husada dan di rujuk kembali ke RSUP Sanglah, Denpasar.

Akibat peristiwa tersebut terjadi, Hadi mengami 14 luka tusukan diseluruh bagian tubuhnya dan meninggal dunia.

Jenazah Hadi hingga semalam masih dikamar jenazah RSUP Sanglah.

Sementara Panjiono mengalami luka tusuk di perut sebelah kiri hingga tembus ke belakang.

Panjiono hingga petang kemarin masih mendapat perawatan intensif di ruangan ICU IGD RSUP Sanglah dan masih menjalani tindakan operasi.

"Penyebab kematian Hadi karena mengalami banyak pendarahan. Senjata tajam yang digunakan saat pengeroyokan itu digunakan sebilah pisau. Kasus ini kami serahkan ke pihak kepolisian. Saya juga meminta kepada polisi agar jenazah Hadi tidak diautopsi agar secepat saya bawa pulang ke kampung," ungkap Raffi saat di temui diruangan IGD RSUP Sanglah, Denpasar, Minggu (24/9/2017).











sumber : tribun
Share this article :

Visitors Today

Recent Post

Popular Posts

Post!!

PLN Bisa Berikan Bukti SHM Lahan,Tembok Gardupun Dibongkar

Pintu gerbang Gardu PLN Jalan Imam Bonjol Denpasar sudah bisa dilewati, Minggu (15/10) DENPASAR - Pihak PLN dibantu petugas kepolisi...

The Other News

 
Support : Dre@ming Post | Dre@aming Group | I Wayan Arjawa, ST
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Ungasan - All Rights Reserved
Template Design by Dre@ming Post Published by Hot News Seventeen